API Bot

Informasi Umum

Bot Telegram berkomunikasi dengan server Telegram melalui HTTP request. API Bot Telegram adalah salah satu bentuk spesifikasi dari interface tersebut. Isinya berupa daftar panjangopen in new window dari berbagai method dan data type, yang biasa disebut dengan referensi atau reference. API ini mendefinisikan aksi apa saja yang bisa dilakukan oleh bot Telegram. Kamu dapat menemukannya tertaut di tab Sumber Daya di atas halaman.

Pemasangannya bisa dianalogikan seperti ini:

( ( ( Telegram ) API MTProto ) API HTTP Bot ) <-- bot melakukan koneksi ke sini

Jadi, ketika bot mengirim pesan, pesan tersebut akan dikirim sebagai HTTP request ke server API Bot (entah itu server milik tim Telegram, atau server milikmu sendiriopen in new window). Server ini akan menerjemahkan request tadi menjadi protokol utama Telegram yang disebut MTProto, lalu meneruskannya ke backend Telegram yang bertugas mengirim pesan ke pengguna yang dituju.

Analogi yang sama juga berlaku ketika pengguna mengirim pesan ke bot, hanya saja alurnya dibalik.

Mengatasi Limitasi Ukuran File

Backend Telegram memungkinkan bot untuk mengirim file berukuran hingga 2000 MB. Namun, server API Bot—yang bertanggung jawab untuk menerjemahkan request ke HTTP—membatasi ukuran file hanya sebesar 50 MB untuk unduhan dan 20 MB untuk unggahan.

Untuk menyiasati batasan tersebut, kamu bisa meng-hosting server API Bot sendiriopen in new window supaya bot kamu bisa mengirim file dengan ukuran hingga 2000 MB.

Catatan: Jika menangani file-file berukuran besar menggunakan long polling, kamu sebaiknya menggunakan grammY runner.

Memanggil API Bot

Setiap method API Bot juga identik dengan method milik grammY. Contohnya, sendMessage baik di Referensi API Bot Telegramopen in new window maupun di Referensi Api grammYopen in new window keduanya sama-sama identik.

Memanggil Method

Kamu dapat memanggil method API melalui bot.api, atau dengan cara yang sama melalui ctx.api:

async function kirimHaloKe12345() {
  // Kirim pesan ke 12345.
  await bot.api.sendMessage(12345, "Halo!");

  // Kirim pesan kemudian simpan hasil responnya.
  // Respon tersebut berisi informasi mengenai pesan yang terkirim.
  const sentMessage = await bot.api.sendMessage(12345, "Halo lagi!");
  console.log(sentMessage.message_id);
}

Meskipun bot.api mencakup seluruh API Bot, ia terkadang mengubah sedikit signatures function-nya agar lebih mudah digunakan. Sejatinya, semua method API Bot mengharapkan sebuah object JSON dengan sejumlah property tertentu. Namun, coba perhatikan bagaimana sendMessage dalam contoh di atas hanya menerima dua argument: id chat dan sebuah string. grammY paham bahwa kedua nilai ini adalah property chat_id dan text, dari situ ia akan menyusun object JSON yang sesuai untukmu.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kamu bisa menentukan opsi lain di argument ketiga type Other:

async function kirimHaloKe12345() {
  await bot.api.sendMessage(12345, "<i>Halo!</i>", {
    parse_mode: "HTML", // <-- opsi tambahan type `Other`
  });
}

Disamping itu, grammY juga menyederhanakan hal-hal teknis lainnya agar kamu bisa dengan mudah menggunakan API ini. Sebagai contoh, beberapa property di method tertentu diharuskan melalui proses JSON.stringify terlebih dahulu sebelum dikirim. Proses ini seringkali terlupakan, sulit untuk di-debug, dan dapat merusak type interface. Tetapi, grammY memudahkan kamu untuk menentukan berbagai object secara konsisten di seluruh API, serta memastikan property-property tersebut sudah di-serialized di balik layar sebelum dikirim.

Type Definition untuk API

grammY dilengkapi dengan berbagai macam type API Bot. Repositori @grammyjs/typesopen in new window ini berisi type definition yang digunakan oleh grammY. Type definition tersebut juga sudah di-export supaya bisa digunakan di kode kamu.

Type Definition di Node.js

Di Node.js, kamu perlu meng-import type dari grammy/types. Contohnya, untuk mengakses type Chat, lakukan hal berikut:

import { type Chat } from "grammy/types";

Node.js baru bisa meng-import dari sub-path semenjak versi Node.js 16. Oleh karena itu, kamu harus mengeset moduleResolution menjadi node16 atau nodenext. Atur tsconfig.json secara benar dan tandai barisnya:

{
  "compilerOptions": {
    // ...
    "moduleResolution": "node16"
    // ...
  }
}



 



Meski begitu, terkadang ia juga bisa bekerja tanpa harus mengatur konfigurasi Typescript-nya dulu.

Auto-complete Salah

Jika kamu tidak mengubah file tsconfig.json seperti yang telah dijelaskan di atas, kemungkinan besar auto-complete code editor kamu akan menyarankan untuk meng-import types dari grammy/out/client atau semacamnya. Semua path yang dimulai dengan grammy/out adalah file-file internal. Jangan digunakan! File-file tersebut dapat berubah sewaktu-waktu. Oleh karena itu, kami sangat menyarankan kamu untuk meng-import dari grammy/types.

Type Definition di Deno

Di Deno, kamu cukup meng-import type definition dari types.ts, yang mana bersebelahan dengan file mod.ts:

import { type Chat } from "https://deno.land/x/grammy@v1.13.1/types.ts";

Membuat Panggilan Raw API

Ada kalanya kamu ingin menggunakan function signature yang asli, tetapi masih ingin mengandalkan kenyamanan yang API grammY tawarkan, misal melakukan serialize JSON saat diperlukan. grammY bisa melakukannya melalui property bot.api.raw (atau ctx.api.raw).

Kamu dapat memanggil raw method seperti ini:

async function sendHelloTo12345() {
  await bot.api.raw.sendMessage({
    chat_id: 12345,
    text: "<i>Halo!</i>",
    parse_mode: "HTML",
  });
}

Pada dasarnya, semua parameter function signature disatukan satu dengan berbagai opsi object lainnya ketika kamu menggunakan raw API.