Hosting: Vercel Serverless Functions

Di tutorial kali ini, kami akan memandu kamu untuk men-deploy bot di Vercelopen in new window dengan menggunakan Vercel Serverless Functionsopen in new window, tentunya dengan asumsi kamu sudah memiliki sebuah akun Vercelopen in new window.

Struktur Proyek

Untuk menggunakan Vercel Serverless Functions, kamu cuma perlu memindahkan kode ke direktori api/ seperti contoh di bawah. Silahkan baca dokumentasi Vercelopen in new window untuk info lebih lanjut.

.
├── node_modules/
├── build/
├── api/
│   └── bot.ts
├── package.json
├── package-lock.json
└── tsconfig.json

Jika kamu menggunakan TypeScript, kamu mungkin juga tertarik untuk menginstal @vercel/node sebagai dev dependency (tidak wajib diinstal untuk mengikuti tutorial ini).

Mengatur Vercel

Langkah selanjutnya adalah membuat sebuah file versel.json di tingkat teratas (top level) struktur proyek kamu. Sehingga, untuk contoh struktur kita tadi, isi file-nya kurang lebih terlihat seperti ini:

{
  "functions": {
    "api/bot.ts": {
      "memory": 1024,
      "maxDuration": 10
    }
  }
}

Jika kamu menggunakan paket Vercel yang versi gratis, konfigurasi memory dan maxDuration kamu sebaiknya mengikuti contoh di atas agar batas limit tidak terlampaui.

Jika kamu tertarik untuk mempelajari file konfigurasi vercel.json ini, silahkan baca dokumentasi berikutopen in new window.

Mengatur TypeScript

Di file tsconfig.json kita perlu menentukan direktori output-nya sebagai build/ serta direktori root-nya sebagai api/. Ini perlu dilakukan karena kita sebelumnya telah mencantumkan direktori tersebut di opsi deploy Vercel.

{
  "compilerOptions": {
    "target": "ES2019",
    "module": "commonjs",
    "rootDir": "./api",
    "moduleResolution": "node",
    "resolveJsonModule": true,
    "outDir": "./build",
    "allowSyntheticDefaultImports": true,
    "esModuleInterop": true,
    "strict": true,
    "skipLibCheck": true
  }
}




 


 






File Utama

Baik menggunakan TypeScript maupun JavaScript, kita wajib mempunyai sebuah source file atau file utama agar bot bisa dijalankan. Secara garis besar, isinya kurang lebih seperti ini:

import { Bot, webhookCallback } from "grammy";

const bot = new Bot(process.env.BOT_TOKEN);

export default webhookCallback(bot, "http");

Kunjungi Website Vercel

Dengan asumsi bahwa kamu sudah memiliki sebuah akun Vercel dan akun GitHub yang saling terhubung, buat sebuah proyek baru lalu pilih repository bot GitHub kamu. Atur beberapa pengaturan di Build & Development Settings:

  • Output directory: build
  • Install command: npm install

Jangan lupa untuk menambahkan secrets di pengaturan, misalnya token bot kamu sebagai environment variable. Jika sudah, klik deploy!

Mengatur Webhook

Langkah yang terakhir adalah menghubungkan aplikasi Vercel kamu ke Telegram. Ubah URL berikut dengan informasi yang sesuai kemudian jalankan URL-nya di browser kamu:

https://api.telegram.org/bot<BOT_TOKEN>/setWebhook?url=<HOST_URL>

Isian HOST_URL mungkin sedikit rumit karena kamu perlu memasukkan domain aplikasi Vercel beserta rute ke kode bot kamu, misalnya https://nama-aplikasi-mu.vercel.app/api/bot. Dimana bot adalah file bot.ts atau bot.js kamu.

Jika semuanya berjalan lancar, kamu akan melihat respon berikut di jendela browser kamu.

{
  "ok": true,
  "result": true,
  "description": "Webhook was set"
}

Selamat! Bot kamu sekarang siap untuk digunakan.